Becoming the 5th Largest Economy of the World

August 6, 2014 1 comment

What Indonesia will be doing in the 3rd millennium?

In every millennium Indonesia has created a great masterpiece which always become the icon of the world. Started in the first millennium where a dynasty by the name of Syeilendra was responsible in building the biggest Buddhist temple in the world and became the icon of Buddhist religion. Move on to the second millennium, we had a dynasty by the name of Majapahit which was also responsible for basically deriving governance in the right way for Indonesia and the greater region of Southeast Asia. The question that lingers among many of us, young Indonesian is, what is Indonesia will be doing in the third millennium. Could Indonesia created such kind of great masterpiece recognized by the world.

masterpieceIndonesia has the potential to create a great masterpiece in the third millennium by becoming one of the largest economy in Asia or even the world, especially when the world power economy were shifted from America and Europa to Asia. As known in 2000, five countries with the largest economy in the world were USA, Japan, Germany, UK and France. In 2014, the composition was changed into USA, China, India, Japan, and Germany while Indonesia on the tenth rank.

ten largest economiesGoldman sach on the trend compendium 2030, explained that in the next 2030, Asian Economy will make up between 50-55% of the global GDP. Of which China, India and hopefully Indonesia will make up a big chunk of that. It was as well mentioned that ASEAN five are capturing as the world’s interest because of their promising economic future. The real GDP of the ASEAN Five (excluding Vietnam) will grow by 6.6% per annum, and reaching about 4% of global GDP in 2030. The largest economies will be Indonesia and Thailand. The equity market capitalization of the ASEAN Five will increase by 6.7% per annum to USD 3.5 trillion. Their share of the world’s equity market cap will go up from 2.2% today to 2.4% in 2030. After Indonesia, Malaysia will reach the highest equity market cap with USD 1 trillion in 2030. Even excluding China and India, Asia will experience the strongest absolute increase in its middle class by 2030 with an annual growth rate of 4.2%. About 330 million new people will enter the middle class within the next 20 years, from 260 million people today to 590 million in 2030. In absolute numbers (millions), the biggest middle-class groups in 2030 will live in Indonesia.Indonesian-Middle-Class-Growth

According to a report released by The Boston Consulting Group (BCG), the Indonesian middle class is expected to grow from 74 million to roughly 141 million people by 2020. Over the next eight years, some 8 to 9 million Indonesians will enter the middle-class and affluent consumer socioeconomic category each year. Already the 4th largest in the world, more than 60% of Indonesia’s population is working-age, making the workforce nearly three times the size of the entire population of South Korea. This sizeable working-age population has helped drive a strong domestic market. Domestic demand accounts for more than half of Indonesia’s GDP, and over the next 20 years, the country is poised to become one of the fastest-growing economies in the world.

It has written in so many reports and articles that explained the new face of Indonesia in the next 20 years, started by the end of 2011, once Indonesia successfully reclaimed its highest rating ever, investment grade, after 14 years of transformation process since 1997. This investment grade rating indicates that global institutions believe that Indonesia’s economy successfully transformed into strong and resilient economy. However regaining investment grade is not the end of the Indonesia’s transformation process, because Indonesia still have lot of works to be done in order to improve the rating and gain the status of developed country. There are three dreams to be accomplished in order to stimulate economic growth so that Indonesia can be equal as developed country.

The first dream is about hard infrastructure. As known Indonesia’s infrastructure are currently choked, due to remarkable average of economic growth (5.6%) in the last 5 years (third highest among G-20 countries). Indonesia only has 502 thousand km of road far below India (4.6 million km), China (4.3 million km) and japan (1.2 million km). On the other hand, Indonesia consumes steel which is only 20kg/capita/year, and to become a developed country Indonesia needs to consume at least 500kg/capita/year. For instance South Korea known as the biggest industrial country in Asia, has steel consumption nearly 1,200kg/capita/year while Japan consume 506 kg/capita/year, China (477 kg/capita/year) and India (57 kg/capita/year).

hard infraSo that, in case of Indonesia would consumes steel 400kg/capita/year, means that Indonesia needs to consume approximately 5,000kwh/capita/year (currently only consumes 650 kwh/capita/year) which means that Indonesia needs to build more power plants that can produce another 35GWh of electricity. As a comparison China currently consumed electricity at the rate of 4,000 kwh/capita/year, while Japan (6,700 kwh/capita/year) and India (565 kwh/capita/year).

The second dream regards to the soft infrastructure, which is education and health. This is important when we talking about the huge number of young population in Indonesia. In 2011, Standard chartered had come out with the report called super cycle report. It’s basically talked about where the global economy go in the next 20 years. It says that in the near future most percentage of the global population were above 60 years old while small portion were below 15 years old. So, we will see the flip of the pyramid where the top side of the pyramids (the larger portion) filled up by the older people while the lower side of the pyramid (the smaller portion) filled by the young people.

ID_popgraph 2014 smallIndonesia Fortunately far from those condition, with the assumption that government can maintains the 1.2% population growth every years, so that in 2025 Indonesia would be able to maintain its current demographic population which is 70% of Indonesian population were below 39 years old and 40% were below 20 years old. This is a very fantastic competitive advantage as long as the government infused this young people with good education and health.

The future will be driven by young people, the larger the number of young educated people produced by a country then the brighter the future of the country. Indonesia currently only has less than 75,000 PhD while china and India has more than 500,000 PhD. Indonesia currently produced 700 PhD every years so that in the next 25 years Indonesia will only has less than 100,000 PhD, the number is far below what china and India has. The number of PhD holders in China is going through the roof, with some 50,000 people graduating with PhD across all disciplines every years while India produces 9,000 PhD every years. To compete with china, India, or even Japan, Indonesia need to improve its number of PhD at least added more than 10,000 PhD every years. With the assumption of Rp2 billion allocated for each grantee to finish their study, it means that government will only need Rp20 Trillion to produced 10,000 PhD every years. Fairly small number compare to the ministry of education budget with almost Rp370 trillion in 2014. In this case government should provide plenty access to all young Indonesian people to sense the world class education program such as Harvard, oxford or Cambridge University. In fact at Cambridge University there are only 16 Indonesian student, while India has 300 students, Singapore has 250 students and china has around 1,000 students.

number of studentsThe third dream regards to the digital infrastructure. Indonesia’s penetration of mobile phone currently is the fourth largest in world after China, India and USA. Unfortunately Internet user in Indonesia only 16% of the total population far below Japan (86%) or even China (46%). 50% of the internet users in Indonesia were access the internet through mobile phone, so there is a great potentiality for government to increase the number of internet user by providing the mobile phone holder with internet access. The small number of internet penetration is align with the low investment on the internet facility such as Wi-Fi or WiMAX. So then government should provide young Indonesian with the low cost internet service. At the end it will not surprising someone from Manokwari, Papua or someone from Sumbawa, West Nusa Tenggara could access the curriculum of MIT or Harvard through his or her mobile phone. And it is not impossible that someone like Steve jobs will be born from the land of Papua or West Nusa Tenggara.

internet penetrationLast but not least, genius is an infinite capacity for taking pain, we have gone through a lot of pain. In 1998 we were politically and economically moribund we were written off by so many people around the world. We have written on the book, article and everything that would have told everybody in the world that Indonesia was on bring of balkanizing. But guess what, now our fiscal portrait is as sexiest as ever, monetary portrait with the fantastic ability to manage inflation pressure like no other in Asia, and fantastic demographic bonuses. Need to be remember that a long journey of thousand miles begin with a single step, and here optimism is needed because the process of creating a masterpiece to become one of the largest economy in the world will takes a long time and huge effort.

Happy Independence Day

Jayalah Negeriku – Jayalah Bangsaku

Categories: Published Articles

REALITA SEKTOR PERBANKAN NASIONAL DITENGAH EKSPANSI BANK ASING

November 15, 2012 1 comment
REALITA SEKTOR PERBANKAN NASIONAL DITENGAH EKSPANSI BANK ASING
 
Oleh: Muhammad Fikri, STP, MBA
Corporate Credit Analyst PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk
Email : m.vickry@gmail.com
Phone : +62 813 2804 3661
 

Kondisi Industri Perbankan Nasional

Keberadaan modal asing pada perekonomian suatu negara seringkali menimbulkan pro-kontra. Bukan hal yang mengherankan, jika pada saat yang hampir bersamaan, kehadiran asing bisa dibenci sekaligus dirindukan. Saat ekonomi sedang mengalami perlambatan, modal asing diperlukan untuk suatu aksi ekspansi. Keran investasi dibuka lebar-lebar, pemerintah pun mengeluarkan berbagai jurus untuk menarik masuknya investor asing. Berbagai kebijakan baru sebagai insentif investasi diterbitkan. Namun, masuknya asing juga membawa ketakutan sektor domestik. Kehadiran asing dianggap bisa mengancam keberadaan industri lokal.

Pro-kontra keberadaan modal asing kembali mengemuka dalam industri perbankan nasional. Tentu saja isunya bukan lagi soal boleh tidaknya investor asing berinvestasi pada bank nasional, tapi seberapa besar modal asing boleh menguasai struktur permodalan di suatu bank nasional. Seperti diketahui 14 dari 20 bank terbesar di Indonesia saat ini telah dikuasai oleh bank asing, namun demikian peran bank asing tersebut dalam perekonomian nasional masih belum optimal dan tidak sebanding dengan keuntungan yang mereka dapatkan atas investasinya di Indonesia.

20 Bank Terbesar di Indonesia Berdasarkan Aset Tahun 2011
Sumber: Data BI 2011

Disadari atau tidak, peta industri perbankan nasional dalam satu dasawarsa terakhir telah mengalami pergeseran signifikan. Pasca krisis finansial 1998, tercatat sudah lebih dari 20 bank swasta nasional yang berpindah tangan ke bank asing atau pemodal asing. Bahkan, saat ini ada dua bank swasta lainnya yang siap diakuisisi, yakni Bank Ina Perdana dan Bank Maspion. Sebagai informasi, 99 persen saham Bank Maspion tengah diincar oleh China Construction Bank Corp. kedua belah pihak dikabarkan sudah sepakat pada harga 200 juta dollar AS untuk 99 persen kepemilikan bank. Sementara saham Bank Ina Perdana tengah diincar Affin Holding Berhad dari Malaysia. Dalam public expose, manajemen Affin menyiapkan dana 138 juta ringgit Malaysia atau sekitar Rp. 390 miliar untuk 80 persen kepemilikan Bank Ina Perdana.

Sebagai konsekuensi atas berbagai akuisisi bank asing atas bank nasional tersebut, maka penguasaan aset perbankan nasional oleh pemerintah dan swasta nasional semakin tahun kian menyusut. Sebaliknya, porsi penguasaan aset bank nasional oleh asing meningkat tajam dan semakin mendominasi pasar. Sebagai informasi, pangsa aset bank nasional yang dimiliki pemodal swasta lokal terus merosot dari 42 persen pada tahun 1998 menjadi 19 persen pada tahun 2011. Begitu pula pangsa aset bank BUMN yang terus tergerus dari 44 persen pada tahun 1998 menjadi 39 persen pada tahun 2011. Sebaliknya, pangsa aset bank swasta milik asing melonjak tajam dari hampir nol persen menjadi 21 persen, bahkan apabila ditotal dengan kantor cabang bank asing dan bank campuran, maka total pangsa aset bank milik asing di Indonesia sudah mencapai 34 persen di tahun 2011.

Penguasaan Aset dan Pengucuran Kredit Sektor Perbankan Tahun 2011

Positif dan Negatif Kepemilikan Asing Pada Sektor Perbankan Nasional

Institusi perbankan merupakan salah satu sektor kunci dalam sistem keuangan. Fungsi intermediasinya diperlukan dalam menggerakan sistem perekonomian suatu negara. Berbagai studi empiris menunjukan bahwa sistem keuangan yang berfungsi dengan baik akan mempercepat pertumbuhan ekonomi dalam jangka panjang. Perbankan berperan dalam mengalokasikan dana pada investasi-investasi yang produktif. Oleh karena itu, BI perlu menyusun arsitektur perbankan Indonesia yang berkelanjutan sebagai wujud reformasi sektor keuangan sehingga mampu mendorong perubahan positif dan meningkatan kinerja sistem keuangan dalam mendukung pembangunan ekonomi nasional. Lebih lanjut, perbankan juga perlu didorong untuk menegakan praktik good corporate governance dengan prinsip-prinsipnya seperti fairness, transparency, accountability, dan stakeholder concern sehingga memperkuat daya saing institusi perbankan nasional. Kuatnya daya saing merupakan salah satu syarat tercapainya sistem perbankan yang stabil. Saat perbankan stabil maka fungsi intermediasi akan berjalan dengan efektif sehingga kredit akan mengucur ke sektor riil dan pada akhirnya mampu menggerakan perekonomian nasional.

Namun demikian, dalam menyusun arsitektur perbankan Indonesia, kepentingan investor asing tidak bisa diabaikan begitu saja. Kebijakan yang diterbitkan BI sebagai otoritas pengawasan perbankan perlu melindungi kepentingan dan kepastian bisnis investor asing karena tidak dapat dipungkiri bahwa investor asing memberikan nilai tambah dalam sistem perbankan nasional. Seperti diketahui, bank-bank asing yang masuk ke Indonesia pada umumnya adalah bank-bank besar dunia, seperti HSBC, ANZ, Standard Chartered, Bank Of Tokyo, Citibank, JP Morgan, dll. Bank- bank tersebut sudah sangat dikenal memiliki competitive advantage berupa source of fund dalam valas yang kuat, implementasi teknologi yang canggih, pengetahuan terhadap produk structured finance yang luas, serta manajemen risiko yang kuat. Berbagai kompetitif advantage tersebut secara langsung memberi tekanan kepada bank pemerintah dan bank swasta nasional untuk terus meningkatkan kualitas service, mengembangkan SDM serta mengupgrade teknologinya agar tidak ketinggalan dengan bank asing. Kondisi tersebut pada akhirnya meningkatkan daya saing bank-bank lokal dan memberikan nilai tambah pada pelayanan bank lokal kepada masyarakat Indonesia.

Sekali lagi, masuknya bank serta pemodal asing tersebut tidak sepenuhnya membawa keuntungan bagi perekonomian bangsa, di lain sisi dominasi modal asing dalam industri perbankan nasional berpotensi kontraproduktif bagi perekonomian nasional. Terlebih banyak dari modal asing tersebut yang menjadi pemegang saham pengendali. Kepemilikan saham di Indonesia yang umumnya bersifat terkonsentrasi bisa mendorong pemegang saham pengendali untuk melakukan ekspropriasi, yakni penggunaan hak kontrol untuk memaksimalkan kesejahteraan pribadi dengan mendistribusikan kekayaan dari pihak lain. Konsentrasi dapat terjadi melaui pembagian deviden pemegang saham, hak pemegang saham untuk memilih dewan direktur, dan berbagai kebijakan perusahaan lainnya (hak kontrol). Tanpa adanya penegakan corporate governance dan law enforcement yang kuat, hak-hak pemegang saham minoritas bisa terabaikan. Dan dalam skala yang lebih besar, kebijakan pengelolaan perusahaan bisa tidak sejalan dengan kepentingan ekonomi nasional.

Data yang ada menunjukan bahwa investor asing mendominasi kepemilikan saham pada bank lokal dengan menguasai saham-saham yang dapat diperdagangkan (free float shares), dimana sekitar 74,37 persen free float shares saham bank lokal yang listed di bursa efek dimiliki oleh asing. Artinya hanya sedikit investor asing yang memegang kepemilikan untuk jangka panjang dan bersifat strategis. Tanpa law enforcement yang tegas, hal ini berpotensi menciptakan instabilitas sistem perbankan sekaligus juga sistem keuangan nasional karena modal asing bisa sewaktu-waktu beralih dari Indonesia melalui pasar modal apabila mereka merasa investasi di Indonesia sudah tidak menguntungkan lagi.

Dampak lain dari masuknya bank asing ke Indonesia adalah kian gencarnya bank asing mengucurkan kredit ke segmen konsumer, seperti kredit kendaraan bermotor, kredit perumahan, kredit multiguna, kredit tanpa agunan dan kartu kredit. Tidak dapat dipungkiri bahwa kredit konsumtif adalah salah satu segmen yang paling menggiurkan bagi perbankan, karena perbankan dapat mematok bunga kredit yang sangat tinggi dengan potensi loss yang kecil. Hal ini menjadi kekhawatiran karena saat ini pemerintah justru membutuhkan sumber pembiayaan untuk infrastruktur dan investasi guna mendorong pertumbuhan ekonomi, bukannya sumber pembiayaan untuk mendorong masyarakat agar lebih konsumtif.

Sebagai gambaran bank swasta milik asing seperti Bank Danamon memiliki porsi kredit konsumer sebesar 58 persen, Bank Panin (28%), Bank Permata (32%) dan Bank Internasional Indonesia (31%). Sementara itu, bank lokal baik itu yang dikuasai oleh pemerintah dan swasta nasional seperti Bank Mandiri hanya memiliki porsi kredit konsumer sebesar 14 persen, BNI (19%), BRI (20%) dan BCA (25%). Tingginya porsi penyaluran kredit ke segmen konsumer oleh bank lokal yang dikuasai oleh asing tersebut memang tidak mengherankan mengingat bank asing yang menguasai bank lokal tersebut diinternasional dikenal sebagai bank yang berorientasi ke segmen konsumer. Seperti contohnya ANZ yang memiliki porsi segmen konsumer sebesar 56% dari total kreditnya, Standard Chartered (39%), DBS (28%), CIMB (44%) dan OCBC (34%). Apabila kondisi seperti ini terus berlangsung, maka penyaluran kredit pada sektor infrastruktur dan sektor produktif lainnya yang sangat dibutuhkan untuk menopang pertumbuhan ekonomi nasional masih akan terhambat karena bank nasional baik itu yang dikuasai oleh pemerintah ataupun swasta lokal tidak akan mampu untuk menutupi kebutuhan terhadap pembiayaan pada sektor tersebut. Hal inilah yang menjadi kekurangan dalam melihat peran bank asing bagi ekonomi indonesia.

Regulasi Sektor Perbankan di ASEAN

Awal tahun 2012, masyarakat berharap banyak bahwa BI akan mengeluarkan kebijakan yang fair dan mendorong pertumbuhan bank lokal nasional. Namun setelah menunggu lama, pada pertengahan 2012, para pemangku kepentingan yang menginginkan adanya pembatasan terhadap kepemilikan asing dalam saham bank nasional di negeri ini harus gigit jari. Karena Peraturan Bank Indonesia (PBI) Nomor 14/ 8/PBI/2012 tentang Kepemilikan Saham Bank Umum semakin mengukuhkan diperbolehkannya asing menguasai bisnis bank di Tanah Air.

Pada regulasi tersebut hanya ditulis, kepemilikan 40 persen dari modal bank untuk pemegang saham badan hukum lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan bukan bank. Sementara, untuk kategori pemegang saham berupa badan hukum bukan lembaga keuangan, besarannya 30 persen. Sedangkan untuk kategori pemegang saham perorangan pada bank umum konvensional, batasnya 20 persen dari modal bank. Khusus batas maksimum kepemilikan saham untuk kategori pemegang saham perorangan pada bank umum syariah, besarannya 25 persen dari modal bank. Bagaimana jika ada institusi perbankan baik asing maupun lokal yang ingin memiliki saham bank di atas batas yang ditentukan? Jawabannya, tetap diperkenankan selama mendapat izin dari Bank Indonesia.

Kebijakan yang dikeluarkan BI tersebut secara implisit justru mengundang masuknya pihak asing, seperti termaktub dalam Pasal 11. Jika seorang pemilik modal atau institusi yang memiliki saham lebih besar dari batas yang disebut di atas, punya kewajiban menjaga tingkat kesehatan banknya ada di kategori 1 dan 2. Ukurannya adalah tingkat kesehatan bank (modal) dan tata kelola perusahaan (GCG). Seandainya di bawah itu (masuk kategori 3 hingga 5), maka saham yang dimiliki lebih dari batas yang ditentukan BI harus dijual. Akibat regulasi yang baru dikeluarkan ini, Gubernur Bank Indonesia mengungkapkan, lebih dari 10 bank bakal melakukan divestasi. Pemodalnya bakal mengurangi jumlah kepemilikan lantaran kinerja perusahaan di bawah kategori dua — dari ukuran modal dan tata kelola perusahaan (GCG) — seperti yang disebut di atas. Di sinilah pihak asing memiliki peluang  untuk membeli saham tersebut karena pihak lokal memiliki keterbatasan dalam penyediaan modal. Dengan ukuran jumlah penduduk yang besar, kelas menengah terus tumbuh, perekonomian yang baik, plus masih 49 persen masyarakat belum tersentuh layanan perbankan. Sekali lagi, penguasaan asing di dunia perbankan patut dicermati, mengingat industri perbankan menguasai lebih dari 80 persen aset keuangan di negeri ini. Apalagi kalau mengingat pernyataan Thomas Jefferson, mantan Presiden Amerika: “Saya percaya bahwa institusi perbankan lebih berbahaya bagi kebebasan kita ketimbang pasukan tentara yang menghadang.”

Harapan lain masyarakat Indonesia adalah terkait perlunya diterapkan azas resiprokal yang cukup adil bagi sesama perbankan dan sesama negara. Sebuah pendekatan yang sudah sering diungkapkan yakni menerapkan berbagai peraturan perbankan sama persis dengan peraturan yang diterapkan oleh Negara tersebut ke investor asing jika masuk ke negaranya.  Pada intinya, asas ini menerapkan atau memperlakukan bank asing yang ingin beroperasi di Indonesia dengan regulasi yang relatif sama seperti negara bersangkutan memperlakuan bank asing. Ini terutama untuk hal-hal yang bisa diukur, seperti modal minimal, porsi saham asing maksimal, dan syarat-syarat pembukaan kantor cabang.

Dalam hal permodalan, misalnya, kita lihat contoh Tiongkok. Untuk membuka bank asing atau bank campuran di Tiongkok, modal setor yang diberlakukan minimal US$ 126,6 juta (1 miliar yuan). Ini berlaku sejak November 2006 dan bank asing yang ingin masuk ke sana haruslah beraset minimal US$ 20 miliar. Di samping itu, bank-bank asing tersebut harus sudah hadir di Tiongkok sekian tahun. Jika pemerintah Tiongkok membatasi maksimal 49%, Indonesia juga bisa membatasi sampai 49% (setara) khusus kepada bank asal Tiongkok. Malaysia, Filipina, Mesir, Brasil, Meksiko lebih bebas, sama dengan Indonesia (50-99%). Tapi, di sebagian Negara Amerika Latin tidak ada pembatasan terhadap bank asing. Ini tentu tidak kita kehendaki. Tapi, sebaliknya, kita tentu saja tidak mau mengikuti Ethiopia yang melarang bank asing di negaranya.

Perbandingan Regulasi Terhadap Bank Asing Di ASEAN
 

Dengan diterapkannya azas resiprokal bagi sesama perbankan dan sesama negara, maka peluang bank-bank nasional untuk tumbuh menjadi lebih besar dan kepentingan nasional di industri perbankan nasional akan semakin terlindungi. Disisi lain, peluang investor asing untuk masuk ke industri perbankan nasional pun tetap terbuka. Adanya kebijakan konkret untuk mendukung pengembangan bank-bank nasional amat diperlukan, mengingat era integrasi ekonomi Asean sudah mulai akan berlaku pada 2015. Padahal, posisi bank-bank nasional masih jauh tertinggal dibandingkan dengan para pesaingnya di kawasan regional. Sebagai gambaran, bank Mandiri sebagai bank terbesar di Indonesia dengan aset Rp. 491 Triliun pada 2011 hanya menempati urutan ketujuh di ASEAN di bawah tiga bank asal Singapura (DBS, UOB dan OCBC), dua bank asal Malaysia (Maybank dan CIMB), serta satu bank asal Thailand (Bangkok Bank). Untuk perbandingan DBS yang menempati urutan pertama di ASEAN, memiliki aset sebesar Rp. 3.000 Triliun atau enam kali lipat dari aset bank Mandiri.

Kedepannya masyarakat perbankan indonesia tentunya mengharapkan akan ada satu bank nasional yang mampu berjaya tidak hanya di negeri sendiri tapi juga di skala regional bahkan internasional. Selain itu, banyak harapan agar besar nya potensi yang ada di market indonesia dapat dioptimalkan oleh bank nasional dan tidak hanya dirasakan oleh bank asing.

Categories: Published Articles

TANTANGAN INDONESIA SETELAH MEMPEROLEH INVESTMENT GRADE

August 3, 2012 2 comments

TANTANGAN INDONESIA SETELAH MEMPEROLEH INVESTMENT GRADE

Oleh: Muhammad Fikri, STP, MBA
Corporate Credit Analyst PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk
Email : m.vickry@gmail.com
Phone : +62 813 2804 3661
(Tulisan ini telah dipublikasikan di majalah Banking dan Manajemen 20112)
 

Pada setiap millenium Indonesia selalu menghasilkan karya besar yang merupakan icon dunia. Diawali pada millenium pertama dimana dinasti Syailendra membangun sebuah karya candi Budha terbesar di dunia dan menjadi ikon bagi umat Buddha, kemudian dimilenium kedua, putra-putri nusantara melaui kerajaan Majapahitnya mampu menjadi salah satu kekuatan dunia dengan kekuasaan yang terbentang dari Indonesia timur hingga semenanjung malaya. Selanjutnya bagaimana dengan milenium ketiga? Mampukah Indonesia menghasilkan sebuah karya besar yang diakui dunia?

Indonesia mempunyai potensi untuk menghasilkan sebuah karya besar dengan menjadi salah satu ekonomi terbesar di Asia, terlebih saat kekuatan ekonomi dunia sudah mulai bergeser dari Amerika dan Eropa ke Asia. Seperti diketahui pada tahun 2000, lima negara dengan perekonomian terbesar di dunia adalah USA, Jepang, Jerman, Prancis, dan Inggris. Komposisi tersebut berubah di tahun 2011 menjadi USA, China, Jepang, Jerman, dan Prancis. Disisi lain pada tahun 2050, penduduk dunia yang berusia di atas 65 tahun akan berjumlah dua kali lipat dari penduduk yang berusia kurang dari 15 tahun. Artinya, struktur demografis penduduk dunia akan berubah menjadi piramida terbalik, hal ini berbahaya karena jumlah penduduk yang tak produktif lebih banyak dari jumlah penduduk produktif.

Lalu bagaimana dengan masa depan ekonomi Indonesia, Goldman Sachs dalam laporannya memprediksi bahwa pada tahun 2030, PDB dunia berkembang dari USD 62 Triliun saat ini menjadi USD 308 Triliun. Dari jumlah tersebut, 50-55% disumbangkan oleh Negara-negara Asia, dimana Cina, India, dan Indonesia menyumbangkan porsi besar dari situ.

 

Kondisi lain yang menjadi sisi menarik dan menjadi modal Indonesia adalah profil demografi Indonesia, dimana dengan pertambahan penduduk 1,2% per tahun seperti saat ini maka diprediksi Indonesia bisa mempertahankan profil demografi saat ini hingga tahun 2025. Perlu diketahui bahwa saat ini 60% dari penduduk Indonesia berusia kurang dari 39 tahun dan 50% dari penduduk Indonesia berusia kurang dari 29 tahun. Ini merupakan modal kuat sebagai  pendorong pertumbuhan ekonomi tentu dengan syarat penduduk produktif tersebut mendapat pendidikan dan fasilitas yang layak.

Investment Grade sebagai sebuah Peluang

Karya besar yang akan ditorehkan Indonesia diawal millennium ke tiga ini sepertinya akan ditorehkan melalui sektor ekonomi. seperti diketahui di akhir 2011, Indonesia kembali mendapat pengakuan Internasional setelah the fitch rating menaikan rating Indonesia menjadi Investment Grade setelah 14 tahun penantiannya. Penggunaan kata “investment grade” mengacu pada sebuah peringkat yang menunjukan utang pemerintah atau perusahaan yang memilki risiko yang relatif rendah dari peluang gagal bayar, sehingga memiliki tingkat kepercayaan yang berkelanjutan dalam jangka panjang.

Kenaikan peringkat ini mencerminkan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang kuat dan resilien, rasio utang publik yang rendah dan terus menurun, likuiditas eksternal yang menguat, dan kerangka kebijakan makro yang hati-hati. Dengan diraihnya investment grade Indonesia boleh berbangga karena peringkat “BBB-“ adalah peringkat tertinggi di ASEAN bersama singapura, dan merupakan prestasi terbaik yang pernah dicapai oleh bangsa Indonesia.

Dampak langsung investment grade bagi Indonesia akan dirasakan saat menerbitkan surat utang, dimana Indonesia cukup memberikan imbal hasil/coupon rate yang lebih kecil sebagai kompensasi atas turunnya risiko default atas surat utang yang diterbitkan oleh Indonesia sehingga pada akhirnya mendorong biaya utang Indonesia akan menjadi lebih rendah. Dan perlu diketahui bahwa di negara maju seperti Amerika dan Jepang, dana jangka panjangnya dikelola oleh institusi dana pensiun. Namun, regulator di negara tersebut sulit mengizinkan dana pensiun berinvestasi di negara non investment grade. Dana hedge fund inilah yang diproyeksi akan memborong surat hutang yang diterbitkan oleh Indonesia. Dengan demikian, sifat capital inflow akan berubah dari yang awalnya jangka pendek dan spekulatif menjadi jangka panjang. Tentunya ini akan berdampak pada volatilitas rupiah yang jauh lebih bisa dikendalikan. Tidak hanya dirasakan oleh Negara, karena korporasi pun akan merasakan dampak investment grade tersebut dengan ikut naiknya rating utang korporasi-korporasi besar di Indonesia.

Seperti diketahui Lembaga pemeringkat internasional the Fitch Ratings juga telah menaikkan peringkat utang delapan bank di dalam negeri menyusul naiknya peringkat utang Indonesia. Selain itu, tiga perusahaan telekomunikasi dan tiga perusahaan migas juga ikut naik ‘pangkat’. Bank-bank yang ikut merasakan kenaikan grade adalah Bank Mandiri, Bank Central Asia, Bank Rakyat Indonesia, Bank Negara Indonesia, Lembaga Pembiayaan Export-Import Indonesia, Bank OCBC NISP, Bank Internasional Indonesia, dan Bank CIMB Niaga. Tiga perusahaan migas yang ikut naik ratingnya, yaitu Pertamina, PLN  dan Perusahaan Gas Negara. Sementara tiga perusahaan telekomunikasi yang ikut naik pangkat adalah Telkom Indonesia, Indosat dan Telkomsel.

Investment Grade sebagai sebuah Tantangan

Pencapaian Investment grade Indonesia ini bukanlah akhir dari mimpi panjang Indonesia, karena setelah investment grade ini pemerintah masih mempunyai banyak pekerjaan rumah yang harus dikerjakan  untuk membuktikan ke dunia bahwa Indonesia dalam 25 tahun kedepan pantas untuk masuk ke kategori Negara maju di dunia.

Menurut menteri perdagangan Republik Indonesia, Gita Wirjawan, Ada tiga hal yang harus Indonesia tingkatkan untuk memacu pertumbuhan ekonomi sehingga bisa disejajarkan dengan Negara-negara maju di dunia.

Yang pertama adalah hard infrastructure. Seperti diketahui, menurut Goldman Sach target GDP Indonesia di tahun 2030 adalah sebesar USD 9 Triliun, sehingga apabila GDP nya diakumulasikan dari tahun 2011 sebesar USD 720 Miliar menjadi USD 9 Triliun ditahun 2030, kita memperoleh angka USD 60 Triliun. Secara teori, 5% dari GDP suatu Negara harus dibelanjakan ke sektor infrastruktur (saat ini belanja infrastruktur pemerintah hanya 3% dari GDP). Untuk mencapai GDP sebesar USD 9 Triliun di tahun 2030, pemerintah harus membangun infrastruktur jalan, pembangkit listrik dan pabrik baja senilai kurang lebih USD 3 Triliun dalam kurun waktu 20 tahun kedepan (5% dari USD 60 Triliun).

Perlu diketahui bahwa saat ini infrastruktur kita benar-benar tercekik, salah satunya karena pertumbuhan ekonomi kita yang pesat. Seperti diketahui di seluruh Indonesia terdapat jalan sepanjang 350.000 km sangat jauh bila dibandingkan dengan panjang jalan di China yang mencapai 4.5 juta km. Disisi lain, konsumsi besi kita baru 20kg/kapita/tahun, sementara untuk menjadi negara maju Indonesia harus mengkonsumsi besi sebesar 500kg/kapita/tahun. Sebagai contoh, Korea selatan, konsumsi besinya sudah mencapai 1200kg/kapita/tahun. Untuk mencapai konsumsi sebesar itu, Pemerintah perlu menambah kapasitas produksi besi nasional sebesar 120 juta ton. Pada akhirnya dengan asumsi bahwa Indonesia akan mampu mengkonsumsi baja sebesar 400kg/kapita/tahun maka konsekuensinya Indonesia perlu energi sebesar 565 kWh/kapita/tahun sehingga akan mendorong pemerintah untuk membangun pembangkit listrik sebesar 10.500GW.

Yang kedua, adalah soft infrastructure, yaitu pendidikan dan kesehatan. Ini jelas, berkaitan dengan angkatan muda produktif Indonesia yang besar. Dalam hal ini Pemerintah mempunyai tanggung jawab untuk memberikan akses pendidikan kepada seluruh putra-putri Indonesia. Perlu diketahui, saat ini Indonesia hanya memiliki kurang lebih 15.000 orang PhD, masih jauh dibawah China dan India yang masing-masing memiliki 500.000 orang PhD. Hingga saat ini, Indonesia baru bisa menambah jumlah PhD sebanyak 700/800 orang per tahun, artinya dengan laju sekarang selama 20 tahun ke depan indonesia baru bisa menambah sekitar 16.000 PhD. Angka ini masih jauh dari jumlah Phd yang seharusnya dimiliki Indonesia, dimana Indonesia membutuhkan 75.000-100.000 Phd agar mampu bersaing dengan China dan India dalam 25 tahun mendatang. Perlu diketahui bahwa dalam 25 tahun kedepan, diperkirakan total jumlah Phd di China akan melebihi Amerika Serikat. Untuk itu pemerintah perlu meningkatkan fasilitas kepada pelajar Indonesia sehingga memiliki akses untuk merasakan universitas-universitas terbaik Dunia mengingat saat ini hanya sedikit dari pelajar Indonesia yang mempunyai akses ke Universitas terbaik di Dunia. Sebagai contohnya salah satu sekolah favorit di Inggris, University of Cambridge. dari total jumlah pelajar asing yang menimba ilmu di univsersitas tersebut, sebanyak 700-an mahasiswa berasal dari Amerika Serikat, 600 mahasiswa berasal dari China, 400-500an mahasiswa berasal dari India, 250 mahasiswa berasal dari Singapura sedangkan dari Indonesia hanya 7 orang mahasiswa.

Yang ketiga adalah infrastruktur digital. Seperti diketahui, Penetrasi broadband Indonesia saat ini hanya 18%, masih jauh tertinggal apabila dibandingkan dengan sesama negara-negara Asia Tenggara. 50% dari trafik internet di Indonesia sudah dilakukan melalui handphone. Disisi lain, penetrasi seluler Indonesia telah mencapai angka 80%. Oleh karena itu pemerintah perlu untuk mendorong penggunaan telepon seluler yang dimiliki oleh hampir setiap penduduk Indonesia untuk mengakses internet dengan meningkatkan penetrasi internet yang berkualitas dan murah. Pada akhirnya, tidak akan mengherankan apabila seseorang di Manokwari, Papua, bisa mengakses kurikulum kuliah di MIT atau Harvard melalui handphonenya. Sehingga nantinya bukan hal yang mustahil, pada tahun 2030 kedepan, Manusia jenius seperti Bill gates dan Steve Jobs berikutnya berasal dari Indonesia atau bahkan dari Papua.

Seperti kata Forlon B, jenius adalah kapasitas untuk menerima rasa sakit yang tak terbatas. Perlu diketahui bahwa Indonesia mendapatkan hasil yang diperoleh saat ini diawali dari keterpurukan di tahun 1998. Indonesia sudah menerima berbagai macam rasa sakit dan cobaan. Seperti pada tahun 1998 tersebut, dimana akibat krisis multi dimensi, Indonesia benar-benar terpuruk. Semua orang berkata, menulis, dan berpikir bahwa Indonesia akan mengalami balkanisasi. Tapi lihatlah sekarang, Kondisi fiskal Indonesia sangat baik.  Rasio hutang terhadap PDB <26% dan terus menurun bahkan ditargetkan dalam tiga tahun akan menjadi <20%. Kondisi moneter Indonesia juga punya kemampuan yang fantastis untuk mengendalikan inflasi, bahkan saat ini yang terbaik di Asia, disisi lain Indonesia juga punya modal demografi yang luar biasa. Para ekonom internasional bahkan mengatakan bahwa Indonesia dimata Investor saat ini bagai seorang gadis cantik yang dilirik oleh berbagai pasang mata.

Pada akhirnya muncul pertanyaan dibenak putra-putri indonesia kapankah Indonesia menjadi Negara maju? Tentu tidak bisa dalam waktu tiga bulan atau bahkan tiga tahun ke depan karena hal tersebut merupakan hasil dari sebuah transformasi multi dimensi yang membutuhkan waktu 20-30 tahun.  Dan yang perlu kita ingat bahwa perjalanan sejauh seribu mil selalu dimulai dengan satu langkah kecil. Disinilah optimisme diperlukan, mengingat perjalanan yang akan dilalui Indonesia untuk menggapai mimpi menjadi salah satu ekonomi besar dunia bakal membutuhkan waktu yang panjang dan melelahkan.

Categories: Published Articles

Prepare for the worst…

October 1, 2011 Leave a comment

Categories: Knowledge Sharing

Peluang Indonesia Ditengah Badai Krisis Utang Amerika dan Eropa

August 19, 2011 Leave a comment

Oleh: Muhammad Fikri, STP,MBA
Email : m.vickry@gmail.com
Phone :+62 813 2804 3661
(Tulisan ini akan dipublikasikan di majalah Banking dan Manajemen Edisi September-Oktober 2011)

Drama Krisis Utang Amerika dan Eropa

Drama krisis utang Amerika Serikat (AS) yang menimbulkan kekhawatiran akan default seakan berakhir ketika 12 jam sebelum jatuh temponya tanggal 2 Agustus 2011, Presiden Barack Obama menandatangani sebuah legislasi, yaitu hasil kompromi Partai Demokrat dan Republik bahwa dalam sepuluh tahun ke depan pemerintah AS harus mampu mengurangi defisit anggaran sebesar US$ 2,4 triliun. Pemerintah AS juga mencapai kesepakatan dengan para kreditornya yaitu Rusia, Jepang, dan China, terkait utang sebesar US$ 14.3 trilyun (GDP US$ 14.6) yang sebagian diantaranya jatuh tempo pada 2 Agustus 2011. Seperti yang sudah diduga sebelumnya, AS tidak membayar utang yang jatuh tempo tersebut menggunakan uang tunai, melainkan menggunakan utang baru lagi, yaitu sebesar US$ 2.1 trilun setelah mayoritas anggota senat AS menyetujui kenaikan pagu hutang Amerika.  Utang baru sebesar US$ 2.1 trilyun tersebut akan jatuh tempo dalam 10 tahun ke depan, dan akan dibayar menggunakan uang sebesar US$ 2.4 trilyun yang akan diperoleh dari penghematan anggaran belanja negara.

Spekulasi penyeleseian utang AS tersebut pada akhirnya menaikkan kepercayaan investor yang sebelumnya ragu dengan kemampuan ekonomi AS dalam membayar hutangnya. Optimisme semu pasar juga didukung oleh langkah the Fitch rating dan the Moodys yang mempertahankan rating utang AS pada level tertinggi, yaitu AAA walaupun The Fitch dan Moodys sendiri sesungguhnya prihatin dengan realisasi kinerja ekonomi AS pada semester I/2011, dimana realisasi pertumbuhan ekonomi amerika jauh dari harapan padahal pertumbuhan ekonomi sangat penting untuk menstabilkan rasio utang sebuah negara. Seperti diketahui, realisasi Gross Domestik Product (GDP) AS sama sekali tidak memberikan harapan pada investor, dimana  untuk semester I/2011 hanya naik 1,3% dalam basis tahunan, sementara pertumbuhan dalam kuartal pertama turun tajam menjadi 0,4%. Berikut digambarkan kondisi ekonomi AS sepanjang tahun 2010-2011.

Sumber: kontan 2011

Diluar data tersebut diatas, perlu diketahui bahwa saat ini rasio utang AS terhadap GDP telah mencapai  97,9%, The Fitch dan Moodys bahkan mengatakan bahwa tanpa perubahan fiskal yang signifikan rasio utang Amerika Serikat terhadap produk domestik bruto akan mencapai 100% pada akhir 2012 mendatang dan akan terus meningkat.

Spekulasi terkait utang Amerika akhirnya menjadi jelas ketika lembaga rating S&P untuk pertama kalinya dalam sejarah, menurunkan peringkat utang Amerika Serikat dari peringkat tertinggi AAA menjadi AA+. Berbeda halnya dengan rating yang dikeluarkan oleh The Fitch dan Moody’s  yang dianggap berbau politis, rating yang dikeluarkan oleh S&P dinilai pasar sebagai rating yang mencerminkan kondisi Amerika Serikat yang sesungguhnya saat ini.

Dramatis, karena sejak diperoleh pada 1941, Amerika Serikat selalu menggenggam predikat sebagai negara paling aman untuk berinvestasi. Penurunan peringkat oleh lembaga ternama S&P tersebut, secara teoritis menunjukkan bahwa memegang surat utang Amerika Serikat saat ini kurang prestisius dibandingkan negara pemegang predikat AAA lainnya, seperti Jerman, Francis dan Kanada.

Downgrade rating AS tersebut tentunya akan berimplikasi dalam jangka menengah dan panjang. Downgrade tersebut menunjukkan bahwa surat utang yang dikeluarkan oleh AS saat ini sudah tidak lagi tanpa resiko. Sehingga bagi pemegang surat utang AS, resiko yang muncul tersebut akan dikompensasikan dengan coupon interest yang lebih tinggi yang artinya akan meningkatkan beban utang pemerintah AS. Hal ini tentu memberatkan pemerintah AS mengingat saat ini AS juga ditekan untuk mengurangi anggaran belanja pemerintah. Pada akhirnya, kondisi tersebut memberi gambaran mengenai prospek perekonomian Amerika Serikat yang benar-benar berada di ujung tanduk.

Tidak hanya AS, karena pada akhir semester I/2011 benua Eropa kembali dihantam isu akan potensi gagal bayar atas obligasi yang diterbitkan oleh Italia dan Spanyol sehingga memicu kekhawatiran besar di sektor keuangan eropa. Kondisi tersebut pada akhirnya memaksa Bank Sentral Eropa untuk membeli obligasi pemerintah Italia dan Spanyol tersebut sebagai upaya untuk menenangkan kekhawatiran pasar tentang krisis utang di zona euro. Munculnya potensi gagal bayar utang negara Eropa tersebut sebagai akibat dari terus naiknya rasio utang terhadap GDP negara-negara besar di Eropa seperti terlihat pada tabel dibawah.

Seperti diketahui bahwa pada awal agustus 2011, Risiko investasi untuk lima tahun kedepan di wilayah Eropa melesat ke level tertinggi sepanjang sejarah. Kondisi tersebut terlihat dari naiknya Credit default swap (CDS) Italia, Jerman dan Francis yang menyundul level tertingginya dalam beberapa tahun terakhir. Untuk diketahui bahwa, CDS selalu digunakan investor sebagai pertimbangan dalam berinvestasi di suatu negara dimana semakin tinggi level CDS suatu negara, maka resiko gagal bayar negara tersebut akan semakin tinggi.

Kabar terakhir mengenai kondisi perekonomian Eropa dipaparkan oleh Presiden bank Sentral Eropa, Jean Claude Trichet, Trichet mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi Eropa untuk beberapa waktu kedepan akan melambat sehingga diperlukan langkah-langkah likuiditas tambahan guna mendorong pertumbuhan ekonomi Eropa. Kondisi tersebut mengisyaratkan bahwa untuk masa mendatang tidak akan ada perubahan suku bunga oleh bank sentral eropa.

Pengaruh krisis utang Amerika dan Eropa ke Indonesia

Tentunya krisis utang yang dialami Amerika dan Eropa dalam jangka pendek akan memberikan dampak terhadap perekonomian Indonesia baik itu ke sektor moneter maupun sektor riil. Pada sektor moneter dapat terlihat dari derasnya arus modal asing yang keluar dari pasar saham dalam minggu pertama bulan agustus 2011 atau sejak isu utang Amerika merebak. Investor asing melihat bahwa dampak dari krisis utang Amerika dan Eropa akan membuat outlook perekonomian global turun. Keluarnya arus modal asing selama 6 hari berturut-turut pada akhirnya mendorong kejatuhan bursa saham Indonesia (IHSG) sebesar 10,6%. Perlu diketahui bahwa hingga akhir semester I/2011, investor asing menguasai 60% kapitalisasi modal di bursa saham Indonesia. Tidak hanya IHSG, karena rupiah pun tercatat melemah sebesar 150 Pips atau sebesar 1,74% dan ditutup pada level 8625.

 Namun demikian, volatilitas bursa saham dan mata uang tersebut dipercaya tidak akan berlangsung lama. Karena modal asing yang keluar tersebut hanya mencerminkan aksi profit taking investor asing, setelah sejak awal 2011 berduyun-duyun masuk ke bursa saham Indonesia. Bahkan dipercaya dalam beberapa bulan kedepan dana investor asing tersebut akan kembali masuk ke pasar saham Indonesia, mengingat kinerja emiten yang listing di bursa saham indonesia sangat memuaskan dimana pada periode semester I/2011 para emiten di bursa saham Indonesia rata-rata mencatatkan pertumbuhan laba sebesar 20%.

Pada sektor rill, pengaruh krisis utang Amerika dan Eropa akan terlihat pada nilai ekspor Indonesia ke negara Eropa dan Amerika. Seperti diketahui bahwa sejauh ini, ekspor Indonesia ke Eropa sekitar 13% dari total ekspor Indonesia. Sementara itu, ekspor Indonesia ke Amerika Serikat sekitar 11%. Sedangkan Ekspor Indonesia ke sesama negara Asia lebih dari 50%, sisanya ke Amerika latin dan Afrika. Tidak bisa dipungkiri bahwa saat ini, Amerika Serikat masih merupakan salah satu negara andalan bagi ekspor Indonesia, selain Tiongkok dan Jepang.

Terkait krisis utang Amerika dan Eropa ini, ada kekhawatiran bahwa budget Amerika dan negara Eropa tersebut akan lebih banyak dihabiskan untuk membayar utang dan tidak digunakan untuk menstimulasi ekonomi domestik sehingga menimbulkan potensi penurunan impor barang dari negara-negara Asia termasuk Indonesia. Oleh karena itu para eksportir Indonesia dipercaya akan terkena imbas dari krisis berupa penurunan permintaan dari pasar Amerika dan Eropa tersebut. Namun demikian penurunan permintaan dari pasar Eropa dan Amerika dapat disiasati dengan menambah porsi ekspor ke negara berkembang, mengingat negara berkembang terbukti menunjukkan kinerja yang baik selama masa krisis.

Disamping akan adanya penurunan permintaan, pengaruh krisis AS dan Eropa tentunya akan terlihat pada harga barang komoditi, seperti minyak, CPO, dan batubara. Harga komoditas dunia dipercaya akan turun seiring dengan menurunnya outlook ekonomi global sehingga dalam hal ini dari segi nilai maka penjualan barang komoditas Indonesia akan turun. Hanya saja penurunan harga komoditas dunia tersebut dipercaya tidak akan mencapai level seperti ditahun 2008 lalu, mengingat sejauh ini permintaan akan barang komoditas dari negara-negara berkembang yang terhindar dari krisis justru meningkat, seiring dengan terus tumbuhnya ekonomi negara-negara berkembang tersebut.

Krisis Utang Amerika dan Eropa mendorong Capital Inflow ke Indonesia

Namun demikian krisis utang yang dialami Amerika dan Eropa dalam jangka menengah dan panjang justru memberikan peluang bagi Indonesia. Apa yang terjadi di AS dan Eropa tentunya akan membuat suku bunga mereka tetap rendah dalam satu atau dua tahun mendatang, kondisi tersebut menciptakan dana menganggur di pasar internasional yang tidak terserap oleh sektor riil di negara ber suku bunga rendah tersebut. Oleh karena itu, dana tersebut sangat berpotensi untuk dapat ditarik masuk ke negara berkembang. Pada kesempatan ini, Indonesia sebagai salah satu negara berkembang terbaik di dunia harus mampu memanfaatkan momentum krisis yang terjadi di Amerika Serikat dan Eropa untuk mendorong pertumbuhan ekonominya.

 Realisasi Indikator Ekonomi Indonesia Sumber: Kompas (2011)

Potensi Indonesia untuk kebanjiran dana dari negara-negara maju yang mengalami pelambatan ekonomi sangatlah besar, mengingat dana tersebut akan mencari sumber tempat investasi baru dengan karakter memiliki suku bunga tinggi, mata uang stabil dan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dari AS dan Eropa. Dalam hal ini, ada dua negara yang memenuhi syarat tersebut yaitu Indonesia dan Brasil. Namun demikian, Brasil tidak menyukai hot money mengingat brazil menerapkan pajak 6% bagi investor yang mau membeli obligasi mereka. Alhasil dana bisa masuk ke Indonesia yang masih menganut rezim devisa bebas. Terlebih lagi Indonesia berpotensi untuk meningkatkan investasi dan angka pertumbuhan ekonominya, mengingat lembaga pemeringkat rating seperti The Fitch, Moody’s dan S&P dalam 6-12 bulan bersiap memberikan level peringkat investasi (investment grade) ke Indonesia.

PROGRES PENINGKATAN RATING INDONESIA Sumber: Bloomberg (2011)

Melihat potensi akan masuknya dana menganggur dari Amerika dan Eropa tersebut, Pemerintah harus mampu mendorong dana tersebut masuk ke sektor riil, tidak hanya ke sektor moneter seperti saham dan obligasi, karena dapat menciptakan resiko baru bagi Indonesia, terutama apabila dalam dua atau tiga tahun mendatang AS, Eropa dan Jepang mengalami fase pemulihan.

Pada akhirnya apabila Indonesia mampu memanfaatkan krisis hutang Amerika dan Eropa tersebut, maka optimesme pertumbuhan ekonomi 6,5% tahun 2011 dan 7% pada tahun 2012 adalah hal yang sangat obyektif. Pertumbuhan ekonomi yang tinggi identik dengan inflasi tinggi, namun demikian apabila pemerintah mampu mendorong capital inflow tersebut ke investasi jangka panjang seperti pembangunan pabrik dan dengan tidak adanya kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) maka diprediksi capital inflow tersebut tidak akan menciptakan inflasi yang tinggi bagi Indonesia, dimana hingga akhir tahun 2011 potensi inflasi akan bertengger di angka wajar 5,5-6%. Oleh karena itu dengan stabilnya angka inflasi dan rendahnya suku bunga global hingga 2 tahun kedepan maka dipercaya BI akan tetap mempertahankan BI  rate 6,75% paling tidak sampai akhir tahun 2011.

Hanya saja pengaruh dari potensi diupgradenya rating Indonesia menjadi “Investment grade” sehingga mendorong derasnya capital inflow dimasa yang akan datang berpotensi untuk meningkatkan permintaan dalam jumlah besar terhadap rupiah sehingga diprediksi penguatan rupiah akan terus terjadi, rupiah paling tidak akan bertengger di Rp 8.300 pada akhir tahun 2011 dan Rp 7.900 pada 2012. Dalam hal ini para eksportir Indonesia akan terpukul apabila tidak mempersiapkan diri, untuk itu para eksportir Indonesia diharapkan mampu menyusun strategi pemasaran yang pas terkait dengan potensi penguatan rupiah tersebut. Seperti misalnya dengan mengganti mata uang perdagangan dengan mata uang stabil seperti yuan terutama untuk mengakomodasi perdagangan dengan China.

Categories: Published Articles

Mewaspadai Arus Balik Modal Asing Seiring Berakhirnya Quantitative Easing The Fed

August 19, 2011 Leave a comment

Oleh : Muhammad Fikri, STP, MBA
Email: m.vickry@gmail.com
Phone : +62 813 2804 3661
(Tulisan ini telah dipublikasikan di majalah Banking dan Manajemen Edisi Juli-Agustus 2011)

Pada tanggal 3 November 2010, the Federal Open Market Committee atau FOMC memutuskan untuk mengucurkan stimulus sebesar 600 Milliar USD atau setara dengan Rp 5,400 Triliun dengan tujuan untuk membiayai defisit anggaran AS. Kebijakan the Fed yang dikenal dengan istilah Quantitative Easing (QE) tersebut dilakukan melalui mekanisme pembelian surat berharga pemerintah atau lebih dikenal dengan US Treasury yang dimiliki oleh berbagai Institusi di Amerika. Dalam pelaksanaannya The Fed melakukan pembelian bertahap sebesar 75 Milliar USD perbulan hingga bulan Juni 2011. Federal Reserve Chairman Ben Bernanke mengatakan stimulus tambahan senilai 600 Milliar USD tersebut dibutuhkan karena tingkat inflasi masih terlalu rendah dan tingkat pengangguran terlalu tinggi di Amerika.

Kebijakan The Fed tersebut bukan yang pertama kalinya dilakukan, mengingat sebelumnya pada tanggal 18 Maret 2009 the Fed telah melakukan quantitative easing tahap pertama sebesar  1.7 trilliun USD, yang ditujukan untuk membeli mortgage-backed securities default  dalam rangka upaya penyelamatan  sektor properti di Amerika sebagai akibat dari krisis Subprime Mortgage. Program QE tahap 1 dari the Fed tersebut berlangsung selama setahun hingga maret 2010.

Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa selama kurun waktu hampir 2 tahun tersebut, The Fed telah mencetak dan mengucurkan uang miliaran USD kepasar dan telah mendorong peningkatan terhadap harga instrumen-instrumen investasi seperti obligasi, emas, saham, serta komoditas diseluruh dunia. Namun demikian, memasuki pertengahan 2011 atau seiring dengan berakhirnya program Quantitative Easing, Investor mulai was-was terhadap dampak dari berakhirnya program stimulus the Fed tersebut. Kondisi tersebut mendorong Investor untuk menyesuaikan portofolio investasinya dari instrumen jangka panjang ke instrumen jangka pendek guna mengantisipasi dampak berkurangnya sumber likuiditas dipasar. Kekhawatiran tersebut terlihat dari terus menurunnya bursa utama Amerika memasuki minggu pertama bulan Juni dimana investor mulai bertanya-tanya “Apa yang akan terjadi apabila the Fed tidak lagi membeli surat hutang negara AS?”

Perlu diketahui bahwa perubahan dalam kebijakan bank sentral AS adalah peristiwa penting yang bisa membuat investor panik. Secara sederhana, aksi the Fed yang selama ini telah menyuntikkan sekitar 4 milyar USD setiap hari ke pasar AS sejak November 2010 tidak dipungkiri telah menjadi sumber likuiditas di pasar modal dan telah mendorong penguatan pasar modal tidak hanya di Amerika tapi juga dibelahan dunia lainnya.

 4 milyar USD atau hampir 35 trilyun rupiah perhari adalah jumlah uang yang sungguh besar. Oleh karena itu dengan berakhirnya program pelonggaran moneter dari bank sentral AS tersebut, pasar harus berusaha bertahan dengan likuiditas yang berkurang drastis. Dampak langsung dari program Quantitative Easing tersebut secara langsung dapat terlihat pada pergerakan Bursa utama AS dalam 3 tahun terakhir, seperti terlihat pada grafik dibawah ini.

Pergerakan bursa utama AS terhadap kebijakan program QE tahap 1 & 2

Dengan memperhatikan gambar diatas maka dapat disimpulkan bahwa terdapat suatu hubungan yang erat antara pergerakan bursa saham AS dengan kebijakan the fed baik QE1 maupun QE2. Dengan kata lain, jika program quantitative easing atau pencetakan uang benar-benar berakhir dalam waktu dekat, dimana likuiditas yang sebelumnya menjadi bahan bakar untuk penguatan bursa saham tiba-tiba lenyap maka dipercaya pasar saham utama AS akan mengalami tekanan hebat. Seperti dapat dilihat pada gambar diatas, kondisi serupa pernah terjadi pada tahun lalu ketika memasuki masa akhir quantitative easing tahap pertama dimana selama bulan April hingga  bulan Agustus, The Fed telah membiarkan neracanya menyusut dari 1.207 trilliun USD ke 1.057 trilliun USDInilah sebuah kontraksi sebesar 12% pada waktu QE1 berakhir dan sebagai dampaknya pada periode tersebut bursa utama AS turun cukup signifikan.

Kondisi penurunan tersebut tidak hanya terjadi di bursa AS, mengingat pada umum nya bursa saham dibelahan dunia manapun tidak akan menyukai pengurangan atau pengetatan likuiditas. Kejatuhan pasar saham selama berhentinya program QE dari the Fed juga terjadi di Indonesia seperti terlihat pada gambar dibawah ini.

Pergerakan Indeks Dowjones dan IHSG Terhadap Kebijakan Program QE Tahap 1 & 2

Kejatuhan bursa saham Indonesia yang terjadi seiring jatuhnya bursa saham Amerika, tidak mengherankan pelaku pasar, mengingat 65% dari modal yang beredar di bursa saham Indonesia dikuasai oleh asing. Dan perlu diketahui bahwa Indonesia selama kurun waktu 2 tahun ini telah kelimpahan capital inflow dalam jumlah yang sangat besar walaupun tidak semuanya berasal dari Amerika serikat.

 Indonesia Tujuan “Capital Inflow”

Menurut IMF, dalam kurun waktu 1 tahun terakhir tercatat 800 miliar USD capital inflow telah masuk ke emerging market dimana kurang lebih 400 miliar USD dari dana tersebut masuk ke pasar Asia sedangkan 15 miliar USD masuk ke pasar financial Indonesia.

Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa Indonesia telah ketiban durian runtuh dari program stimulus yang dilakukan oleh negara-negara besar di dunia. bahkan Indonesia seakan mempunyai magnet yang sangat kuat untuk menarik dana asing tersebut masuk ke Indonesia. Tercatat hingga bulan juni 2011, kepemilikan asing di surat utang negara (SUN) telah meningkat 20% bila dibandingkan dengan posisi januari 2011. sementara posisi asing pada sertifikat bank Indonesia (SBI) per juni 2011 telah meningkat 13% dibanding posisi awal tahun 2011. Tidak hanya pasar SBI dan SUN karena pasar saham Indonesia juga kecipratan dana asing tersebut, dimana tercatat sejak awal 2011 hingga akhir juni 2011, net buy asing dipasar saham  telah mencapai Rp 16.7 Triliun.

 Potret Dana Asing Pada Instrumen Investasi di Indonesia

Instrumen

Desember 2010

Juni 2010

Capital Inflow

Surat Utang Negara (SUN)

Rp. 195,7 Triliun

Rp. 234,2 Triliun

Rp. 38,5 Triliun

Sertifikat Bank Indonesia (SBI)

Rp. 54,9 Triliun

Rp. 62 Triliun

Rp.7.1 Triliun

Net Buy Asing di Pasar Saham

Rp. 16.7 Triliun

Sumber: BI, BEI, Dirjen Pengelolaan Utang Indonesia

Mengenai derasnya capital inflow ke Indonesia, Reuters menyebutkan bahwa Indonesia merupakan negara yang paling banyak mendapat limpahan capital inflow akhir-akhir ini. dalam minggu pertama juni 2011 saja Indonesia telah kecipratan 61.5 juta USD, sedangkan kondisi sebaliknya terjadi di Filipina dan Thailand dimana kedua negara tersebut justru mengalami aliran dana keluar  masing-masing senilai 1 juta USD dan 20 juta USD.

Semakin meningkatnya kepemilikan asing pada instrumen investasi Indonesia tentunya meningkatkan resiko terjadinya sudden reversal, yang dapat menekan sektor moneter Indonesia. Bahkan the Fitch rating memberikan perhatian khusus terhadap kondisi ini dengan mengeluarkan laporan yang menyebutkan bahwa Indonesia adalah negara paling berisiko ketiga di Asia akibat hot money. the Fitch melihat bahwa kebijakan QE dari the Fed telah menciptakan capital inflow yang masif ke Indonesia sebagai salah satu emerging market terbaik di Asia sehingga risiko terjadinya capital outflow pun akan semakin tinggi dan dapat terjadi kapan saja.

 Dampak Stimulus The Fed terhadap USD dan Emas

Tidak hanya mendorong penguatan bursa, Quantitative Easing juga telah menjadi penyebab terus melemahnya mata uang US dollar terhadap mata uang lainnya. Banyak analis yang mempercayai bahwa upaya AS sebagai eksportir terbesar dunia untuk terus memperlemah nilai mata uang USD nya bertujuan untuk meningkatkan daya saing produk AS di pasar internasional sehingga mendorong penjualan perusahaan terutama para eksportir Amerika. Kondisi tersebut dapat mendorong peningkatan kinerja perusahaan di Amerika dan menjadi potensi pembukaan lapangan kerja baru di AS.

Namun demikian, The Fed dipercaya tidak akan mendorong pelemahan US dollar secara terus menerus mengingat pelemahan US dollar secara terus menerus akan membuat nilai mata uang ini tidak berharga lagi dan penggunaannya sebagai mata uang untuk perdagangan internasional akan tergantikan. Dalam hal ini China dengan Yuan nya telah berancang-ancang untuk mengambil posisi USD sebagai mata uang dalam perdagangan internasional. Mata uang Yuan yang dipatok fixed, tentunya dapat menjadi kekuatan tersendiri disamping posisi China sebagai salah satu eksportir dan importir terbesar di dunia. Dengan kondisi tersebut negara counterpart perdagangan China tentunya akan menyukai penggunaan Yuan yang lebih stabil dibanding USD. Melihat kondisi ini, untuk sementara waktu tentunya The Fed akan berpikir ulang untuk meneruskan program Quantitative Easing setidaknya untuk beberapa bulan kedepan sambil melihat apakah QE 2 telah memberikan perubahan berarti bagi perekonomian AS.

Jika the Fed benar-benar menghentikan pencetakan uang untuk membiayai defisit anggaran pada bulan Juni, kemungkinan besar US dollar akan bangkit lagi.  Mengapa demikian?  Karena investor institusi yang memiliki dana pengelolaan besar akan mengatakan bahwa dolar AS kembali aman untuk dipegang menyusul pencetakan dollar tidak dilanjutkan. Semenjak program QE 1 dan 2 diumumkan sebagian besar investor telah menjual dolar AS untuk memakainya dalam carry trade, dan hampir semua pelaku pasar menyetujui tren USD saat itu adalah sangat bearish. Selama periode QE1 dan QE2, boleh dikatakan bahwa sentimen buruk terhadap US dollar agak ekstrem dimana tergambar dalam pergerakan nilainya seperti terlihat pada gambar dibawah ini.

Pergerakan Index USD dan Index Emas

Saat ini dapat dikatakan bahwa dolar AS sudah sangat oversold (investor melepas USD secara massive). Berarti setiap saat bisa terjadi sebuah pembalikan tren secara tidak terduga, terutama terhadap currencies yang telah mengalami penguatan yang signifikan terhadap dolar AS dan juga negara yang memiliki tingkat suku bunga yang lebih tinggi dari pada the Fed Rate, seperti Aussie dollar, euro dan pound sterling.

Seperti kita telah bahas sebelumnya, perubahan dalam kebijakan the Fed yang akan mengurangi pelonggaran moneter kedepan dapat menopang dolar AS.  Dan rebound US dollar tersebut berpotensi menyebabkan pelemahan yang cukup signifikan di sektor komoditas diantaranya akan menekan harga emas. Seperti terlihat digambar diatas bahwa USD mempunyai hubungan berbanding terbalik dengan emas. Indikasi bahwa the Fed sementara waktu tidak akan melanjutkan program quantitaive easing, akan mendorong penguatan USD dimana investor akan cenderung melepas emas yang selama ini telah menguat tajam dan memilih USD yang dikenal dikalangan investor sebagai save heaven.

 AKANKAH QUANTITATIVE EASING TAHAP 3 DILAKUKAN

QE sebetulnya merupakan sebuah istilah yang keren untuk suatu tindakan yang sangat sederhana yaitu Mencetak Uang.  Menyusul berakhirnya quantitative easing tahap 2, bank sentral AS kemungkinan besar tidak akan langsung melanjutkannya dengan QE3.  Oleh karena itu bursa saham dan pasar emas dapat mengalami koreksi yang besar, sedangkan US dollar dan obligasi pemerintah AS tiba-tiba bisa menguat.

Mengenai kelanjutan Quantitative easing tahap 3, tidak ada seorang pun yang dapat memperkirakan dengan pasti kapan the Fed akan mengisyaratkan stimulus tambahan. Namun perlu diketahui bahwa QE3 tidak akan diterapkan sampai bank sentral AS mempunyai dasar yang kuat untuk melakukannya. Berikut beberapa alasan yang dapat dijadikan dasar oleh the Fed sebagai legitimasi untuk meneruskan quantitative easing tahap selanjutnya:

  • Seperti kita ketahui bahwa tujuan dari quantitative easing 1 dan 2 adalah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Amerika dan mengurangi angka pengangguran. Namun demikian, masih memburuknya ekonomi Amerika dapat menjadi alasan yang kuat bagi the Fed untuk kembali melakukan stimulus ekonomi seperti terlihat pada kondisi makro dan mikro ekonomi AS dalam kurun waktu 2 tahun terakhir dibawah ini.

ANGKA PENGANGGURAN AMERIKA (%) PERTUMBUHAN EKONOMI AMERIKA (%)

  •  Dari informasi diatas, maka dapat dikatakan bahwa angka pengangguran di Amerika sudah mulai menurun namun unemployment rate tersebut masih bergerak labil, dimana memasuki bulan juni 2011 angka tersebut kembali merangsek naik. Sedangkan dari sisi pertumbuhan ekonomi, dapat disimpulkan bahwa pada triwulan 1 2011 ekonomi Amerika kembali mengalami fase perlambatan. The Fed sendiri merevisi negatif target pertumbuhan ekonomi AS untuk 2011 dari 3,1%-3,3% menjadi 2,7%-2,9%. Kondisi tersebut menjelaskan bahwa program quantitative easing yang telah dilakukan the Fed masih belum berhasil memicu ekonomi Amerika sehingga tidak akan mengherankan apabila The Fed kembali meneruskan program quantitative easing nya.
  • Seperti terlihat pada gambar dibawah ini, mengenai perkembangan defisit neraca perdagangan Amerika. maka dapat disimpulkan bahwa defisit neraca perdagangan Amerika untuk bulan Juni 2011 melorot 6,7% menjadi 43,7 miliar USD. Ini merupakan defisit yang terendah sejak Desember lalu (4 bulan terakhir).

DEFISIT NERACA PERDAGANGAN AMERIKA (Juta USD)

  • Sejumlah faktor mempengaruhi penurunan angka defisit tersebut. Di antaranya tingkat ekspor yang menembus rekor serta penurunan pembelian minyak. Namun demikian, dalam enam bulan pertama tahun fiskal 2011, defisit anggaran AS justru membengkak 15,7% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). kondisi tersebut akan mendorong pemerintah AS untuk menerbitkan surat hutang guna membiayai defisit anggarannya. Namun demikian melihat kondisi China dan Jepang (2 negara pemegang surat hutang terbesar AS) maka besar kemungkinan surat hutang yang diterbitkan AS tidak akan mampu diserap oleh kedua negara tersebut. Seperti kita ketahui untuk pertama kalinya dalam 7 athun terakhir China menderita defisit perdagangan dalam kuartal pertama 2011 sedangkan Jepang membutuhkan banyak dana untuk membangun kembali daerah yang terkena tsunami. Melihat kondisi tersebut maka besar kemungkinan The Fed kembali akan mencetak uang baru guna menyerap surat hutang AS tersebut.
  • Kekhawatiran terbesar dari dampak program QE yang dilakukan oleh Amerika adalah bahaya inflasi, seperti terlihat pada gambar dibawah ini.

TINGKAT INFLASI DI AMERIKA (%)

  •  Selama diluncurkannya QE2 awal november 2010 hingga saat ini, Inflasi di Amerika terus naik bahkan mencapai angka tertingginya pada bulan juni ini. kondisi tersebut tentunya akan menjadi pertimbangan khusus bagi The Fed untuk sementara waktu tidak melanjutkan program QE tahap 3. Seperti pernah dikatakan oleh Federal Reserve Chairman Ben Bernanke bahwa stimulus akan dibutuhkan oleh Amerika selama tingkat inflasi masih rendah dan tingkat pengangguran masih tinggi. Dengan demikian, melihat angka inflasi mei 2011 maka The Fed dipercaya tidak akan melakukan QE paling tidak hingga inflasi di Amerika kembali turun.

Sekali lagi tidak ada seorang pun yang dapat memperkirakan dengan pasti kapan the Fed akan mengeluarkan stimulus tambahan. Namun demikian sebagai investor yang bijak maka tidaklah salah apabila saat ini mengurangi portfolio di aset-aset beresiko sambil menunggu penerapan QE yang berikutnya. Mengapa demikian?  Karena seperti halnya dengan QE1 dan QE2, maka QE3 kembali akan menjadi motor untuk mendokrak harga berbagai aset investasi seperti saham, komoditas dan emas.

Oleh: Muhammad Fikri, STP,MBA
Categories: Published Articles

Indonesia Motor Pertumbuhan Ekonomi Asia tahun 2011

June 16, 2011 2 comments

Indonesia Motor Pertumbuhan Ekonomi Asia tahun 2011
Oleh: Muhammad Fikri, STP, MBA
Email: m.vickry@gmail.com Phone: 081328043661
(Tulisan ini telah dipublikasikan di majalah Banking dan Manajemen Edisi Mei-Juni 2011)

Dengan dimulainya proses pemulihan ekonomi dunia setelah badai Krisis ekonomi global tahun 2008, Indonesia mulai menjadi salah satu negera yang mendapatkan perhatian khusus dari dunia internasional bahkan dipercaya menjadi motor penggerak pemulihan ekonomi di Asia. Berbagai indikator ekonomi Indonesia baik itu sektor riil maupun sektor moneter terus menunjukkan pemulihan yang lebih cepat dibandingkan negara lainnya di dunia. Proses pemulihan ekonomi Indonesia terlihat dari pulihnya kondisi sektor moneter indonesia yang tercermin pada bursa saham Indonesia dan mata uang rupiah yang terus mengalami penguatan yang signifikan, dimana pada penutupan perdagangan di akhir kuarter pertama 2011, IHSG bercokol pada level 3678,67 setelah sempat menyentuh level tertingginya dalam sejarah di bulan januari 2011 pada level 3789,47 sedangkan rupiah ditutup pada level 8709 atau yang terkuat dalam 4 tahun terakhir.

Trend penguatan IHSG dan rupiah pada dasarnya telah terjadi sejak awal tahun 2010 dimana posisi IHSG hingga akhir kuarter I/2011 tercatat telah mengalami penguatan sebesar 45,15% sedangkan rupiah telah menguat 6,6% dibandingkan dengan posisi awal tahun 2010. Penguatan IHSG dan Rupiah ini didorong oleh derasnya dana asing yang masuk ke Indonesia sebagai cermin dari positifnya pandangan investor terhadap perekonomian Indonesia.

Menurut investor, indonesia merupakan salah satu emerging market dengan outlook ekonomi terbaik di dunia dan bila ditelisik ke belakang maka dapat disimpulkan bahwa hampir semua institusi keuangan internasional di dunia sepakat mengatakan bahwa Indonesia adalah salah satu tujuan investasi terbaik di dunia. Kondisi tersebut pada akhirnya mendorong derasnya dana asing yang masuk ke indonesia sejak awal tahun 2010.

Positifnya pandangan institusi keuangan dunia terhadap outlook Indonesia yang diyakini telah mendorong massif nya capital inflow ke Indonesia sejak awal tahun 2010 antara lain datang dari the Fitch ratings, Seperti diketahui pada Januari 2010 the Fitch Ratings meningkatkan rating Indonesia menjadi satu tingkat dibawah level layak investasi (investment grade), hal yang sama juga dilakukan oleh Standard & Poor’s pada Maret 2010 yang menaikkan rating utang Indonesia menjadi BB, bahkan pada awal april 2011 rating Indonesia kembali dinaikkan menjadi BB+ atau setingkat dibawah level investment grade. Seperti tidak ingin kalah, pada Juni 2010, Moody’s Investors Service juga menaikkan peringkat utang Indonesia dari outlook stabil menjadi positif dengan rating Ba2, dan pada februari 2011 rating Indonesia kembali dinaikkan menjadi Ba1 dengan outlook stabil.

Kondisi sebaliknya justru terjadi pada negara besar Eropa, sebagai dampak dari krisis hutang yunani, The fitch menurunkan rating hutang Spanyol menjadi AA+ dengan outlook stabil yang merupakan penurunan pertama sejak tahun 2003. Investor menghawatirkan hal serupa akan terjadi pada negara lainnya di Eropa, terutama terhadap kelompok yang dikenal dengan PIGS (Portugal, Italy, Greece and Spain). Perlu diketahui bahwa kelompok Negara tersebut memiliki kondisi perekonomian yang mirip, dimana rata-rata Negara tersebut memiliki rasio hutang terhadap PDB yang besar, serta terperangkap oleh defisit anggaran yang tinggi dalam membiayai sector publiknya.

 Sebagaimana dikhawatirkan, pada akhirnya di bulan Maret 2011, Standard & Poor`s memangkas peringkat utang Portugal satu tingkat lebih rendah ke BBB-, atau setingkat diatas level junk bond. Tidak hanya itu S&P juga memangkas rating Yunani dua tingkat menjadi BB-. Kondisi tersebut semakin meningkatkan kekhawatiran investor terhadap outlook ekonomi zona Eropa sehingga memaksa investor untuk mencari pasar baru untuk berinvestasi di luar zona Eropa yang masih diselimuti krisis, dan Indonesia menjadi salah satu pasar yang direkomendasikan oleh ketiga pemeringkat rating dunia tersebut.

 Setelah institusi pemeringkat rating internasional, selanjutnya giliran IMF yang memberikan penilaian positif terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia. Setelah BPS mengumumkan realisasi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2010 dilevel 6,1% atau 0,1% lebih tinggi dari prediksi IMF dibulan Juli 2010, Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) kembali memuji ekonomi Indonesia. Lembaga multilateral ini bahkan memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa tumbuh cepat pada tahun ini.

 Dalam laporannya, IMF menaikkan proyeksi pertumbuhan ekonomi Asia untuk tahun 2011. Lebih lanjut IMF memprediksi pertumbuhan ekonomi Asia akan dimotori oleh Indonesia bersama China dan India. IMF melihat bahwa besarnya pasar domestik ketiga Negara tersebut akan memicu pertumbuhan ekonomi Asia terutama ditengah menurunnya permintaan pasar Eropa dan Amerika terhadap produk-produk dari Asia. Bahkan secara khusus, IMF dalam laporannya meyakini pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2011 akan mampu tumbuh diatas 6%. Selain karena faktor besarnya pasar domestik, Pertumbuhan ekonomi Indonesia juga didorong oleh industri yang berbasis natural resources dengan karakter permintaan yang cenderung stabil. Hal tersebut tercermin dari besarnya sumbangan sektor non migas dan komoditas terhadap PDB Indonesia.

 Sedangkan disisi lain, pada April 2011, IMF memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Amerika dan Jepang untuk tahun 2011. IMF memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi Amerika lebih rendah dari proyeksi sebelumnya sebagai dampak dari akan berakhirnya program quantitative easing pemerintah AS, pada saat yang bersamaan IMF juga menurunkan proyeksi pertumbuhan Jepang tahun 2011 sebagai akibat dari semakin meluasnya dampak gempa dan tsunami jepang yang terjadi pada bulan Maret 2011. Kondisi tersebut kembali mendorong investor global untuk mencari alternatif tempat investasi di luar Amerika dan jepang, dan terkait proyeksi tersebut IMF Sebagai salah satu institusi keuangan dunia menunjuk Indonesia sebagai salah satu alternatif investasi terbaik untuk tahun 2011

 Belum cukup hanya IMF, selanjutnya giliran World Economic Forum (WEF) yang memberikan pandangannya terhadap Indonesia. Berdasarkan laporan yang dirilis pada bulan Agustus 2010, WEF mencatatkan Indonesia sebagai Negara dengan kenaikan Indeks daya saing paling impresif di dunia. Dalam laporannya tersebut, indeks daya saing Indonesia tahun 2010 naik 10 tingkat ke posisi 44 dari 139 negara. Peningkatan tersebut didorong oleh semakin membaiknya kondisi makro ekonomi Indonesia serta meningkatnya indikator pendidikan Indonesia. Lebih lanjut, WEF menyebutkan bahwa Indonesia telah berhasil mempertahankan kondisi makro ekonominya tetap sehat selama masa krisis 2008. Indonesia berhasil menjaga defisit anggarannya tetap terkontrol, dimana diketahui hutang Indonesia tercatat sebesar 27% dari total GDP, Simpanan pemerintah meningkat 33% dari total GDP, serta mulai terkontrolnya laju inflasi year on year (Maret 2011 terhadap Maret 2010) sebesar 6,65%. Kondisi tersebut mencerminkan resiko hutang Indonesia yang relatif kecil.

 Rendahnya default risk serta masih tingginya coupon rate atas surat hutang yang diterbitkan Indonesia tersebut mendorong investor asing untuk berbondong-bondong membelinya. Lebih lanjut, WEF juga menyebutkan Indonesia sebagai ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan terbesar ke 18 dunia dengan total GDP sebesar USD 539,4 milliar. WEF percaya bahwa perekonomian Indonesia akan memberikan sumbangan postif dan berperan sangat penting dalam proses upaya pemulihan ekonomi dunia dimasa yang akan datang.

Setelah WEF, giliran UK Trade & Investment (UKTI) yang memberikan pandangannya terhadap Ekonomi Indonesia. Perlu diketahui bahwa UKTI merupakan acuan para investor di UK dan Eropa dalam menentukan pasar tempat berinvestasi. Dalam laporan yang bertajuk “Great expectations: Doing business in Emerging markets”yang dirilis pada awal september 2010, UKTI menyebutkan bahwa 523 perusahaan di Dunia telah memilih Indonesia sebagai Negara tujuan investasi ke empat di dunia setelah China, Vietnam dan India. Dalam laporannya, UKTI mengidentifikasi Indonesia sebagai salah satu negara dengan pertumbuhan GDP jangka panjang yang paling tinggi di dunia.

 5 Negara Dengan Prediksi Pertumbuhan GDP Tertinggi Tahun 2010-2030 (Miliar USD)

Negara

2010

2030

Pertumbuhan

India

4108

28415,20

592%

China

10019,88

58998,31

489%

Mesir

500,09

2928,01

486%

Indonesia

1027,51

5633,86

448%

Vietnam

276,19

1506,94

446

Source: Economist Intelligence Unit.

 Lebih lanjut, UKTI mengatakan bahwa Indonesia bersama kelompok negara yang tergabung dalam CIVETS (Colombia, Indonesia, Vietnam, Mesir, Turki and Afrika Selatan) pada tahun 2030 diprediksi akan menyamai 20% dari total GDP kelompok G7 sebagai cermin bahwa negara tersebut merupakan kelompok emerging market terbaik di dunia.

 Pada akhirnya, tidak dapat dipungkiri bahwa pandangan dari beberapa institusi keuangan internasional seperti Standard n poor’s, The fitch rating, Moody’s service, IMF, WEF, serta UKTI terkait Indonesia telah mengarahkan investor global untuk memilih Indonesia sebagai tujuan investasi sehingga mendorong massive nya capital inflow.

 Diluar pandangan tersebut, sebagai salah satu emerging market yang telah menjadi perhatian dunia, Indonesia terus berusaha membuktikan bahwa ekonomi nya terus tumbuh dan seakan ingin membuktikan bahwa pandangan dari berbagai institusi keuangan dunia tersebut tidak salah. Hal ini terlihat dari terus meningkatnya berbagai data indikator ekonomi yang dirilis pemerintah. Seperti diketahui pada bulan Februari 2011 BPS merilis pertumbuhan ekonomi Indonesia yang tumbuh 6,1% pada tahun 2010, atau tumbuh diatas prediksi IMF 6%. Setelah itu positifnya laporan keuangan para emiten di bursa saham Indonesia untuk kinerja tahun 2010 yang rata-rata mencatatkan pertumbuhan laba diatas 20% menunjukkan bahwa aktifitas pada sektor riil Indonesia juga terus tumbuh ditengah kekhawatiran melambatnya proses pemulihan ekonomi dunia. Sedangkan yang terbaru adalah kabar, dimana BPS menyebutkan bahwa nilai ekspor Indonesia selama tahun 2010 berhasil mencatatkan peningkatan sebesar 21,9% dibandingkan tahun 2009. Kenaikan ekspor yang signifikan tersebut didorong oleh melonjaknya ekspor non migas Indonesia, terutama sektor manufaktur, CPO, emas, karet dan batubara. Kondisi tersebut menggambarkan bahwa kinerja perusahaan indonesia yang berorientasi ekspor selama tahun 2010 ini sangat menggembirakan sehingga memberikan sentimen positif kepada kinerja ekspor indonesia sepanjang tahun 2010.

 Namun demikian massifnya capital inflow ke pasar Indonesia memunculkan pertanyaan tersendiri dibenak para analis ekonomi, dimana banyak analis yang mempertanyakan komitmen dari dana asing tersebut untuk tetap bertahan lama di Indonesia, atau dengan kata lain tidak sedikit yang mengatakan bahwa arus dana asing tersebut merupakan uang panas (hot money) yang dapat menciptakan gelembung ekonomi di sektor moneter Indonesia. Dengan demikian untuk mempertahankan capital inflow agar tidak serta merta keluar, Indonesia perlu meningkatkan beberapa sektor yang sampai saat ini masih menjadi kelemahan mendasar dan dipercaya dapat menghambat laju pertumbuhan ekonomi kedepannya. Sektor yang paling utama adalah masalah infrastruktur, dimana menurut data yang dirilis oleh World Economic Forum (WEF) ada 3 sektor infrastruktur yang perlu mendapat perhatian serius yaitu pelabuhan, jalan raya, serta suplai listrik. WEF melihat bahwa ketiga infrastruktur indonesia tersebut masih tertinggal dibandingkan dengan negara lainnya di Asia Tenggara. Disamping itu, WEF juga menggaris bawahi mengenai implementasi tekhnologi dalam sektor industri Indonesia. Untuk hal ini Indonesia masih tergolong lambat dalam mengimplementasikan tekhnologi dalam upaya efektifitas dan effisiensi dalam operasional produksi industri.

Diluar kelemahan tersebut terdapat tiga hal (key triger) yang dapat dijadikan alasan bagi investor asing untuk tetap bertahan di Indonesia, tiga key triggeryang dipercaya dapat menarik minat investor asing serta mampu menjadikan Indonesia sebagai tujuan investasi dimasa yang akan datang adalah:

 –    Besarnya Pasar Domestik Indonesia, dimana menurut IMF Indonesia adalah pasar terbesar ke empat dunia, setelah China, India, Amerika.

–    Murahnya upah tenaga kerja Indonesia dibandingkan negara lainnya di Asia

–    Sumber daya alam yang melimpah, dimana beberapa sektor sumber daya alam tersebut adalah yang terbesar dan terbaik di dunia. berikut beberapa Sumber daya alam kelas dunia yang menjadi kekuatan ekonomi Indonesia.

Sumber Natural Resources Indonesia

Gas Alam Cadangan gas alam 112 ton kubik kaki (salah satu yang terbesar di dunia)
Batu bara
  • Produsen batubara terbesar ke 6 dunia
  • Eksportir batubara terbesar ke 2 dunia
Geothermal Menguasai 40% dari cadangan geothermal dunia
Kelapa Sawit Eksportir kelapa sawit terbesar dunia dengan produksi 19 juta ton pertahun
Cocoa Produsen cocoa terbesar ke dua dunia dengan produksi 770 ribu ton per tahun
Timah Produsen Timah terbesar ke dua dunia dengan produksi 65 ribu ton per tahun
Minyak bumi Cadangan minyak bumi lebih dari 9 Miliar barrel (30 besar dunia)

(sumber dari Depprin RI dan Deptan RI)

 Dengan adanya pembangunan di sektor infrastruktur, meningkatnya implementasi Teknologi Informasi dalam industri manufaktur serta adanya berbagai competitive advantage yang dimiliki Indonesia dipercaya akan menjadi senjata ampuh untuk dapat mendorong pertumbuhan Foreign Direct Investment di Indonesia, memicu pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk beberapa tahun mendatang serta mampu menjadikan Indonesia sebagai motor bagi proses pemulihan ekonomi dunia.

Categories: Published Articles
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 723 other followers